Masalah Diri

Ini Bedanya Cemas dengan Gangguan Kecemasan

Oleh Salsabila Ainurrohman

 

Ngerasa cemas? Setiap orang pastinya pernah dong ngerasa cemas. Rasa cemas adalah respon normal tubuh ketika berhadapan dengan ancaman atau berada dalam kondisi bahaya. Nyasar di kota orang, lupa naro kunci kamar kos, ban motor kempes di tempat sepi, pacar yang berhari-hari ngga ada kabar, atau ngga sengaja klik love di akun medsos mantan, misalnya, pasti hati jadi ngerasa ngga karuan karena cemas kan?

 

Tapi, ada juga orang yang cemasnya itu ngga biasa, bahkan bisa dibilang termasuk dalam gangguan mental yang disebut generalized anxiety disorder. Seseorang yang mengalami gangguan kecemasan ini biasanya merasakan cemas berlebihan dan terus menerus sampai mengganggu aktivitasnya sehari-hari.  

 

Memangnya apa sih bedanya cemas biasa dengan gangguan kecemasan? Kalau secara fisik, seseorang yang cemas atau pun punya gangguan kecemasan biasanya punya ciri yang hampir sama, ngerasa gelisah, sakit kepala, gemetaran, sampai jantung berdebar. Untuk cari tahu bedanya apa, psikolog Alexandra Gabriella, M.Psi C.Ht punya 5 penjelasannya nih tentang kondisi gangguan kecemasan.   

 

Intensitas yang Mengganggu

 

Kalau rasa cemas muncul ketika berhadapan dengan hal-hal yang ngga diinginkan, itu wajar. Tapi kalo intensitas rasa cemasnya berlebihan, bahkan kamu lagi diem aja pun ngerasa cemas, bisa jadi itu salah satu tanda gangguan kecemasan karena udah menggangu aktifitas dan produktifitas kamu.

 

Hal utama yang membedakan cemas dan gangguan kecemasan memang dilihat dari stressor atau pemicu nya. Kalau cemas biasa kan jelas tuh pemicunya apa, tapi kalau gangguan kecemasan biasanya bahkan ngga ada stressornya, rasa cemasnya sering muncul tanpa diduga.

 

Selalu Menghindar

 

Orang yang punya gangguan kecemasan biasanya seringkali menghindari situasi yang memicu munculnya rasa cemas. Misalnya, ia jadi takut untuk keluar rumah dan ketemu orang lain atau menemui situasi yang membahayakan, jadi dia memilih untuk tidak melakukan apa-apa bahkan ngga keluar rumah sama sekali.

 

Merepotkan Orang Lain

 

Saking cemasnya, sampai sering mengganggu orang lain untuk memastikan kalau semua baik-baik aja. Misalnya nih:

 

A: ‘tadi lu habis dari pasar kan? Sana cuci tangan!’

B: ‘gue ngga jadi ke pasar kok

A: ‘yaudah pokoknya kan lu habis dari luar jadi cuci tangan aja sana buru, yang bersih pake sabun, abis itu pake handsanitizer, trus pake tisu basah, trus tisu keringnya jangan lupa

B: …

 

Mencemaskan Hal yang Ngga Logis

 

Seseorang yang punya gangguan kecemasan biasanya mencemaskan hal-hal yang kurang logis. Ia seringkali terlalu berpikir negatif sama setiap hal yang sedang dia hadapi atau yang akan dia hadapi. Bahkan, ia pun sulit menerima masukan yang logis atas hal yang ia cemaskan.

 

Berujung Depresi

 

Karena gangguan kecemasan yang begitu intense bisa membuat seseorang jadi selalu merasa takut, sedih, dan bisa berkembang menjadi depresi.

 

Itulah beberapa tanda dari gejala kecemasan. Jadi, sekarang udah tau yaa apa bedanya cemas biasa dengan gangguan kecemasan. Nah, kalau kamu merasa punya ciri-ciri gangguan kecemasan, jangan langsung self diagnose tanpa dikonsultasikan ke ahlinya lho. Pastiin kamu juga cari tau apa yang terjadi sama kejiwaan kamu pada psikolog, suapaya bisa mendapatkan perawatan yang sesuai.

 

Kalau ke psikolog dirasa terlalu memakan waktu dan biaya, first aid nya kamu bisa lakukan beberapa tips seperti melakukan olahraga teratur, tidur cukup, kurangi konsumsi alkohol, nikotin, dan kafein, juga jangan lupa latih otak kamu untuk tetap tenang dalam menghadapi kondisi apa pun.


Tips lainnya yang ngga kalah penting nih, kamu bisa coba ceritain masalah kamu sama orang-orang yang kamu percaya dan bikin kamu nyaman. Kamu juga bisa lho cerita sama iBunda, caranya kamu bisa chat Bunda di LINE @Ibunda atau bisa juga dengan curhat langsung di web nya www.ibunda.id. Yuk jadikan mental kamu sehat dan bahagia dengan #beranibercerita.


Tanggapan mereka